06 August 2012
Si Putih Yang Gurih

Harga murah dan kualitas yang prima membuat bebek peking dari PT Quality Indonesia makin berkibar.

Dewasa ini kecenderungan masyarakat untuk mengonsumsi bebek semakin jelas kentara. Buktinya, dari resto mewah sampai warung kaki lima mulai menyediakan sajian berbahan baku bebek. PT Quality Indonesia (Quality), anak perusahaan PT Malindo Feedmill Tbk., produsen pakan ternak dan bibit ayam di Jakarta, menangkap perkembangan minat ini sejak 2005

Lantas, tahun itu pula Quality merintis pengembangan bebek peking di Bangka, Provinsi Bangka-Belitung. “Kalau  permintaan bebek naik terus, dan suplai bebek kampungnya tetap, (maka akan terjadi kekosongan), nanti kekosongan ini akan diisi oleh bebek peking,” ungkap Mulyono Lim, pelaksana operasional perusahaan PT Quality Indonesia kepada AGRINA.

Namun, pada 2010 pembibitan di Bangka itu ditutup dan dipindahkan ke Jawa Barat. Alasannya, biaya transportasi cukup besar untuk mengirim bibit induk bebek dan pakan dari Jakarta ke Bangka lalu mengirim karkas bebek setelah dipotong kembali ke Jakarta. Relokasi tersebut jelas meringankan biaya transportasi karena lokasi pabrik pakan (feedmill) dan pasar terbesar terletak di Jawa.

Selain Quality, PT Charoen Pokphand Indonesia juga memproduksi bibit dan pakan bebek peking. Namun tipe bebeknya adalah Grimaud dari Perancis. Selain itu ada pula beberapa peternak di Jawa Barat dan Jawa Timur memelihara bebek pedaging yang bongsor ini.

 

Bibit Unggul

“Produksi parent stock (PS)-nya tidak seperti ayam. Ayam ‘kan pasti sekian puluh persen, kalau DOD bebek naik turun. Tetapi sekarang kita bagus (produksi) naik terus, di atas 60%, bisa 70%,” tutur Mulyono. Dari dua pembibitan berlokasi di Bogor, Quality mampu menghasilkan 50 ribu ekor DOD/bulan. Dengan dibangunnya pembibitan di Subang, Jabar, diharapkan tahun depan produksi DOD-nya semakin meningkat.

Sebagian besar DOD tersebut dipelihara dengan pola kemitraan. Sekarang Quality menggandeng 10 peternak mitra yang tersebar di wilayah Bogor, Cianjur, Sukabumi, dan Bandung.  Bila mitra mengikuti anjuran pemeliharaan dari perusahaan, mereka bisa memperoleh bebek peking ukuran 3 kg/ekor dalam waktu 40 hari. Saat AGRINA berkunjung ke peternakan Haji Ade Kodiat Burhanudin, salah satu mitra di Desa Panyocokan, Ciwidey, Bandung, dalam 42 hari pemeliharaan bobot bebeknya mencapai rata-rata 3,26 kg.

Mulyono mengingatkan, “Kalau mereka (peternak di luar mitra) pelihara sendiri 60 hari belum tentu dapat. Nanti tahu-tahu pakannya tidak sesuai, FCR (Feed Consumption Ratio) tidak masuk.” Rahasia kesuksesan tersebut terletak pada bibit dan pakan yang berkualitas. Perpaduan tersebut berasal dari bibit tipe Cherry Valley asal Inggris dan pakan produksi PT Malindo Feedmill.

Enak dan Terjangkau

Sebagai inti, Quality membeli kembali bebek yang telah digemukkan oleh peternak mitra. Setelah dipotong di daerah Sawangan, Depok, Jabar, sebagian besar bebek tersebut dipasarkan ke hotel dan resto mewah melalui perantara.

“Bebek peking kami jual besar laku, kecil juga laku. Kalau besar, kebanyakan segmennya menengah ke atas. Rasanya lebih gurih bebek peking dari pada bebek lokal, empuk, tidak bau amis. Kelemahannya, lemaknya banyak, tapi sebenarnya lemak itu bikin gurih lho,” terang Mulyono bernada promosi.

Dengan harga yang terjangkau, Rp35 ribu/kg, konsumen menyambut baik. “Harga ini tergantung daya beli masyarakat. Kalau pertumbuhan ekonomi naik terus, pasti akan diikuti daya konsumsi  daging,” imbuh pria yang pernah terjun ke bisnis garmen itu. Harga memang diakuinya merupakan salah satu strategi Quality untuk meraih pasar. Perusahaan ini lebih memilih keuntungan tipis tapi pembeli banyak dibandingkan untung besar dengan pembeli minim.

“Kita jual frozen duck dalam  segala ukuran,” jelas pria pecinta baju kotak-kotak ini. Pemesanan pun bisa dilakukan. Menurutnya, untuk daerah Jakarta, minimal pemesanannya 10 dus. Isinya tergantung ukuran, ada yang 12 ekor/dus, ada pula 5-6 ekor bila ukurannya besar.

Setelah merasakan kenikmatan rasa dan harganya, beberapa pemilik restoran mulai berpaling ke bebek peking Quality. “Kita punya customer yang sebelumnya pakai bebek kampung. Awalnya dia tidak mau bebek peking, tapi setelah  dia jual bebek  peking ini, dia nggak mau jual bebek kampung lagi,” pungkas Mulyono.

Apakah Anda juga ingin berpaling ke bebek peking?

Ratna Budi Wulandari, Liana G, Syatrya U.





 

Suara Agribisnis
Potensi Besar Koperasi Sawit Rakyat
Pengembangan Agribisnis Ayam dalam MEA

Usaha Tani
Hemat Listrik di Kandang Tertutup
Impor Susu Bukan Solusi
Aroma Kakao Kembali Gairahkan Petani

Wisata
WISATA : Piknik di Pekarangan Belakang Rumah
RESTO : Gurihnya Pindang Ikan Toman Khas Jambi

Khasiat
Amirul Haq Terbebas dari Pilek Menahun
Si Temu Pelawan Kanker

Hobi dan Resto
Memperindah Taman dengan Pergola Anggur
Membungakan Anggrek Bulan di Pekarangan